Janji Panglima Tumbang Anoi dalam Mempersatukan Suku Dayak

Helloindonesia.id – Panglima Tumbang Anoi bagi masyarakat Dayak merupakan sosok teladan yang memiliki semangat perjuangan mempersatukan Suku-suku Dayak yang telah lama bertikai. Pada sekitar tahun 1894, Suku-suku Dayak yang menetap di wilayah Kalimantan terpecah-belah dan saling serang. Peristiwa tersebut membuat masyarakat mengalami kerugian dan menderita. Untuk mengakhiri konflik, tetua adat dari perwakilan Suku-suku Dayak bersatu dan membuat sebuah ikrar damai yang dikenal dengan Perjanjian Tumbang Anoi.

Pangkalima Dance
Pangkalima Dance

Peristiwa Perjanjian Tumbang Anoi tersebut kemudian menginspirasi lahirnya sebuah tari kreasi yang bernama tari pangkalima tumbang anoi. “Ela buli manggetu hinting bunu panjang, isen mulang manetes rantai kamara ambu”. Secara singkat, tari kreasi pangkalima tumbang anoi ingin menyampaikan pesan perdamaian dan persatuan sehingga masyarakat terus maju dan sejahtera dalam naungan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Sebagai tari kreasi, gerak tari pangkalima tumbang anoi tidak terlepas dari pengaruh beberapa gerak tari tradisional Kalimantan, seperti tari kanjan dan tari kinyah. Gerak-gerak dari kedua tari tersebut dipadukan dengan gerak melompat dan berputar yang disesuaikan sehingga tidak melenceng dari pesan yang ingin disampaikan.

Meski bernama tari pangkalima tumbang anoi, bukan berarti tari kreasi ini hanya dipentaskan oleh pria. Dalam garapan tari kreasi ini, wanita penari juga turut andil menari layaknya seorang perajurit perang.

Pementasan Tari Pangkalima

Pangkalima Dance
Pangkalima Dance

Tari pangkalima tumbang anoi dipentaskan oleh 6-10 orang penari, baik pria maupun wanita. Pakaian yang dikenakan penari merupakan pakaian adat Kalimantan Tengah yang sudah dimodifikasi di beberapa bagian. Pakaian pria penari disebut dengan ewah sampuluh dale, sedangkan bagi wanita mengenakan pakaian sinjang entang yang dilengkapi berbagai aksesori seperti gelang dan anting.

Sementara, properti yang digunakan oleh penari antara lain mandau, talawang, dan mahkota burung tingang yang dipadukan dengan bulu burung haruei. Dalam kebudayaan Dayak, burung tingang dianggap sebagai burung suci dan sakral. Berbagai properti pementasan tersebut kemudian dipadupadankan dengan tata rias penari yang digarap khusus. Penggarapan tata rias penari dibuat untuk mempertegas garis wajah sehingga sesuai dengan sifat Panglima Tumbang Anoi, selain juga tentunya untuk mendapatkan tujuan estetis yang hendak dicapai.

Selain kaya akan niai-nilai estetis, tari pangkalima tumbang anoi juga sarat akan nilai-nilai moral. Secara umum, tari kreasi ini mengandung pesan perdamaian dan persatuan yang digambarkan melalui ketangguhan prajurit Dayak. Dikaitkan dengan konteks kekinian, Indonesia juga membutuhkan jiwa seorang panglima yang gagah berani, berwibawa, dan memiliki semangat juang yang tinggi untuk mempersatukan nusantara di bawah naungan kesejahteraan Negara Kesatuan Republik Indonesia.