Pokdarwis Kejawen, Keceriaan Ibu-Ibu Berbusana Tradisional di Solo Karnaval

Helloindonesia.id – Meskipun usia mereka tidak lagi muda tapi semangat mereka untuk menjadi salah satu peserta yang ambil bagian dalam Solo Karnaval tidak kalah dari anak-anak muda. Inilah Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Kejawen yang turut meramaikan parade Solo Karnaval yang tahun ini mengambil tema Merayakan Kostum Jawa.

Sambil memegang alu atau alat penumbuk padi dan memakai topi caping khas ibu-ibu yang akan berangkat ke sawah, ibu-ibu ini berjalan perlahan dalam barisan parade Solo Karnaval yang mengambil tempat di sepanjang jalan dari Ngarsupura hingga ke Jalan Sudirman lokasi puncak acara Solo Karnaval digelar.

Baju lurik beraneka warna yang mereka kenakan terlihat memberikan warna tersendiri dalam rombongan  arak-arakan Solo Karnaval. Meskipun perjalanan arak-arakan yang harus dilalui menempuh jarak yang lumayan jauh, tapi mereka tetap berjalan kaki dengan penuh semangat. ” Kita senang bisa ikut parade ini” begitu ungkap salah satu peserta dari Pokdarwis Kejawen ini.

Sesekali terlihat senyuman dari bibir mereka ketika mendengar tepukan tangan warga Solo yang menyaksikan parade ini di sepanjang jalan pusat Kota Solo. Dengan bakul di pinggang tanpa lelah mereka terus berjalan menyusuri jalan. Malam itu semangat mereka seperti berlipat ganda karena puncak acara Solo Karnaval juga dihadiri Walikota Solo FX Hadi Rudyatmo.

Pada akhir acara Solo Karnaval yang mempertunjukan tari kolosal bertajuk Adeging Kutha Sala menampilkan arak-arakan dari seluruh peserta parade. Rombongan Pokdarwis Kejawen mendapatkan sambutan hangat dari masyarakat Kota Solo yang malam itu memadati Jalan Sudirman untuk menyaksikan langsung perayaan hari jadi kota batik ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.