Kolak adalah makanan asli Indonesia yang lahir pada masa peralihan ke Islam, selama transisi dari kerajaan Demak ke Mataram Islam. Kolak merupakan simbol ajaran Islam dalam budaya Jawa, dan kemudian berkembang selama pemerintahan kesultanan Mataram.

Jadi, kebiasaan memasak dan menghidangkan kolak sangat terkait dengan kebiasaan Islam di Nusantara, terutama selama bulan suci Ramadhan. Saat bulan suci tiba, kolak sering dijadikan hidangan berbuka puasa.

Kolak asli terdiri dari bahan dasar pisang kepok, ubi, dan santan, yang digunakan sebagai simbol. Namun, seiring berjalannya waktu, kolak telah diubah dengan berbagai bahan modern. Namun, kolak dengan bahan dasar pisang dan santan adalah yang paling umum.

Sejarah dan Ideologi Kolak

“Khala” adalah kata yang berarti “kosong”. Dia berharap manusia tidak melakukan dosa apa pun. Orang harus selalu berusaha hidup tanpa dosa atau jauh dari keburukan.

Kolak juga berasal dari kata “kholaqo”, yang merupakan kata turunan dari kata “kholiq” atau “khaliq”, yang artinya adalah “mencipta”. Oleh karena itu, kolak juga memiliki makna bahwa manusia harus selalu mendekatkan diri kepada sang pencipta (Tuhan) agar mereka dapat memperoleh keselamatan dan keberkahan selama hidup mereka di dunia ini.

Makanan Kolak Yang Mengandung Ubi Mengingat Kematian

Makanan ubi atau ketela termasuk dalam kategori makanan polo pendem, yang berarti tumbuh di bawah tanah (terpendam) dalam kebudayaan Jawa. Secara filosofis, itu berarti bahwa kematian adalah sesuatu yang tidak dapat dihindari dan bahwa setiap orang yang hidup harus selalu melakukan hal-hal baik selama hidup mereka. Orang harus segera bertobat saat masih ada kesempatan hidup jika masih banyak dosa dan perbuatan buruk.

Pisang Kepok Membantu Mencegah Perbuatan Dosa

Kata “kepok” berasal dari kata “kapok”, yang berarti “menjadi kapok”. Secara filosofis, orang yang telah berdosa harus segera insaf atau kapok karena mereka telah melakukan tindakan yang tidak terpuji dan beradab. Orang harus bercermin dan mempertimbangkan apa yang telah mereka lakukan. Orang harus selalu kapok, tobat, dan sadar diri. Hal tersebut semata-mata untuk mempertahankan tingkat keimanan dan ketakwaan kita kepada Tuhan.

Santan adalah cara untuk meminta maaf.

“Santan”, idiom dari kata pangapunten, berasal dari bahasa Jawa. Jadi, memakan kolak yang terbuat dari santan yang gurih dan manis harus dianggap sebagai pengingat akan kesalahan yang telah kita lakukan pada seseorang yang telah kita dustai atau sakiti. Kita harus segera meminta maaf dan meminta maaf kepada yang bersangkutan.

Sepertinya sejarah dan simbolisasi kolak adalah seperti itu. Ternyata ada banyak makna mendalam di balik hidangan unik ini.

Back to top